Senin, 27 Juni 2016

IMPLEMENTASI METODE PEMBELAJARAN DRILL UNTUK MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR MAHASISWA MATA KULIAH KIMIA DASAR-I DI PENDIDIKAN MATEMATIKA STKIP PAHLAWAN TUANKU TAMBUSAI RIAU

Oleh: Kasman ediputra, MSi

Abstract : This study aims to improve the activity and student MATEMATID EDUCATION through drill learning implementation methods for improving effort and achievement activities student MATEMATID EDUCATION member of students 12 people. This research is a classroom action research. Measures implemented by 2 cycles. Each cycle consisted of two meetings with the planning stages of action, action observation and reflection. Learning methods are used in this research is using drill or training method. Method of data collection was conducted by observation and tests. Data analysis was performed by the comparison between the results of tests on the first cycle and second cycle.
KEY words : drill, activities


USULAN
PENELITIAN DISERTASI DOKTOR




MODIFIKASI PHOTOREAKTOR DENGAN SEMIKONDUTOR YANG DISUPPORT OLEH BIOMATERIAL


PENGUSUL:
KASMAN EDIPUTRA, M.Si
NO BP: 1530 412 003







PROGRAM DOKTORAL JURUSAN ILMU KIMIA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS ANDALAS
PADANG
2016

HALAMAN PENGESAHAN
PENELITIAN DISERTASI DOKTOR


Judul Penelitian                       : Modifikasi Photoreaktor Dengan semikonduktor
  yang disupport oleh Biomaterial.
Judul Disertasi                                    : Modifikasi Photoreaktor Dengan semikonduktor
  yang disupport oleh Biomaterial.

Kode/Nama Rumpun Ilmu     :
Peneliti
a. Nama Lengkap                    : Kasman Ediputra, ST, M.Si
b. NIDN                                  : 1005128303
c. Jabatan Fungsional              : Asisten Ahli
d. Program Studi                     : Ilmu kimia
e. Nomor HP                           : 0853 5531 3014
f. Alamat surel (e-mail)           : edi.putra1@gmail.com
g. NIM                                                : 1530 412 003
h. Semester ke                         : 1 (satu)
PT Penyelenggara                   : Universitas Andalas ( UNAND ) Padang
Program Doktor                      : S3 Ilmu Kimia
Nama Promotor                       : Prof. Dr. Hermansyah Aziz
NIDN Promotor                      :
Biaya yang Diusulkan             : Rp. 62.800.000,-


Padang,           Juni 2016
Mengetahui,
Dekan/Ketua                                                   Ketua Peneliti,



(Prof. Dr. Syafrizal Sy, M.Si)                         (Kasman Ediputra, S.T, M.Si )
NIDN :                                                            NIDN : 1005128303


Menyetujui,



(Ketua lembaga penelitian)

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ..................................................................................  i
DAFTAR ISI .................................................................................................  ii
DAFTAR GAMBAR..................................................................................... iii
DAFTAR TABEL .........................................................................................  iv

BAB I PENDAHULUAN.............................................................................. 1
1.1 Latar Belakang ...............................................................................  1
1.2 Rumusan Masalah .........................................................................  3
1.3 Batasan Masalah ............................................................................  3
1.4 Tujuan Penelitian ...........................................................................  3
1.4.1 Tujuan Umum ........................................................................  3
1.4.2 Tujuna Khusus .......................................................................  3
1.5 Manfaat Penelitan ..........................................................................  4

BAB II LANDASAN TEORI ......................................................................  5
2.1 Photoreaktor ...................................................................................  5
2.2 Semikonduktor ...............................................................................  5
2.2.1 Titania (TiO2) .........................................................................  5
2.2.2 Sifat fisika titania ( TiO2) .......................................................  5
2.3 Biomaterial ......................................................................................  9
2.3.1 Karakteristik Biomaterial .......................................................  9
2.3.2 Porositas  ................................................................................  9
2.4 Air Gambut ....................................................................................  10
2.4.1 Karkteristik Air Gambut ........................................................  10
2.4.2 pengolahan air gambut ...........................................................  14
2.5 UV Spektrometri ............................................................................  15
2.6 PH Meter .........................................................................................  16
2.6.1 Definisi PH ............................................................................  16
2.6.2 Penggunaan PH Meter ...........................................................  17
2.6.2.1 Kalibrasi PH Meter ....................................................  17
2.6.2.2. Pengukuran PH larutan .............................................  17
2.7 Spektrofotometer Serapan Atom ..................................................  18
2.7.1 Gangguan Spektral .................................................................  19
2.7.2 Gangguan Kimia ....................................................................  19

BAB III METODOLOGI PENELITIAN ...................................................  21
3.1 Jenis Penelitian ...............................................................................  21
3.2 Variabel Penelitian .........................................................................  21
3.3 Bahan dan Peralatan Penelitian ...................................................  21
3.3.1 Bahan Penelitian .......................................................................  21
3.3.2 Alat Penelitian........................................................................... 21
3.4 Tahapan Penelitian ........................................................................  22
3.4.1 Skema Bagan Alur Penelitian ....................................................  23
3.4.2 Prosedur Kerja ............................................................................  24

BAB IV JADWAL DAN BIAYA PENELITIAN .....................................  26
4.1 Anggaran Biaya .......................................................................................  26
4.2 Jadwal Kegiatan Penelitian ....................................................................  26
4.3 Tempat dan Waktu Penelitian ................................................................  27

DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................




DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Diagram skematik proses fotokatalitik oleh foton pada
                    semikonduktor .............................................................................  9
Gambar 2.2 Struktur model asam fulvik berdasarkan Buffle (1977) ..............  12
Gambar 2.3 Komponen Kimia Humus ............................................................  13
Gambar 2.4 Skema bagan alat Spektrofotometer Serapan Atom ....................  18



DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Sifat fisika TiO2 ..............................................................................  6
Table 2.2 Karakteristik Air Gambut dari Berbagai Lokasi di Sumatera &                     
                Kalimantan.abel ...............................................................................  14
Tabel 2.3 Daerah Spektrum Elektromagnetik ..................................................  16




BAB I
PENDAHULUAN
1.1  Latar Belakang
Air adalah sumber daya alam yang memiliki fungsi sangat penting bagi kehidupan manusia. Air  adalah komponen terpenting sebagai persyaratan untuk kelangsungan hidup, kehidupan manusia dan makhluk hidup lainnya. Air yang yang baik, memenuhi kualitas dan kuantitas ( Hermansyah aziz, 2015).

Aksesibilitas air minum yang aman dan cocok adalah factor sangat penting untuk menurunkan angka kematian akibat penyakit yang ditularkan melalui air. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mencatat sekitar separuh penduduk dari negara-negara berkembang memiliki masalah kesehatan terkait dengan kurangnya akses air minum yang sesuai atau adanya kontaminasi mikrobiologi dalam air . Diare penyakit, karena agen bakteri, virus, dan parasite gastroenteritis dan virus hepatitis adalah kelompok utama yang menyebabkan infeksi yang bersumber dari air (Rosângela Bergamasco, 2011).

Saat ini, ada beberapa metode yang digunakan untuk menghilngkan  asam humat sebagai komponen utama dari air Gambut dan air Rawa seperti koagulasi-flokulasi elektro coagulation processes, oksidasi, photocatalysis dan teknologi membrane, Semua proses alternatif ini, memiliki biaya operasional yang tinggi dan tidak satupun dari metode tersebut yang diadopsi oleh industri untuk menjadi komersial karena factor biaya ekomoni yang tinggi ( Hermansyah aziz, 2015).

Polusi air permukaan dan air tanah merupakan masalah serius pada masyarakat daerah industry, karena itu sangat penting untuk mengembangkan proses untuk membersihkan aquatik yang tercemar, serta menyediakan air bersih  untuk fasilitas industri. Detoksifikasi fotokatalitik, menggunakan titanium dioksida, yang merupakan  metode yang menjanjikan untuk tujuan ini. Photocatalysis heterogen baru-baru ini muncul sebagai metode yang efisien untuk memurnikan air. Hal ini dapat dianggap sebagai salah satu teknologi oksidasi baru yang canggih untuk pemurnian air ( Farid Madjene, 2013).
Reaksi oksidasi fotokatalitik memiliki potensi yang besar dengan mineral senyawa organik menjadi karbon dioksida, uap air dan zat anorganik oleh cahaya matahari  menuju konseo " teknologi bersih dan pemurnian hijau " untuk pemurnian udara dan air yang tercemar ( Farid Madjene, 2013).

Dalam kehidupan masyarakat pedesaan di Indonesia bambu memegang peranan yang sangat penting. Bahan bambu dikenal oleh masyarakat memiliki sifat-sifat yang baik untuk dimanfaatkan antara lain : batangnya kuat, lurus, rata, keras, mudah dibelah, mudah dibentuk, dan mudah dikerjakan serta mudah diangkut. Selain itu bambu juga relatif murah dibanding bahan bangunan lain karena banyak ditemukan di sekitar pemukiman pedesaan. Bambu menjadi tanaman serba guna bagi masyarakat pedesaan (Ridwanti Batubara, 2002).

Tanaman bambu di Indonesia ditemukan mulai dari dataran rendah sampai pegunungan. Pada umumnya ditemukan di tempat-tempat terbuka dan daerahnya bebas dari genangan air. Tanaman bambu hidup merumpun, mempunyai ruas dan buku. Pada setiap ruas tumbuh cabang-cabang yang berukuran jauh lebih kecil dibandingkan dengan buluhnya sendiri. Pada ruas-ruas ini tumbuh akar-akar sehingga pada bambu dimungkinkan untuk memperbanyak tanaman dari potongan-potongan ruasnya, disamping tunas-tunas rumpunnya. Jenis bambu yang sering digunakan oleh masyarakat Indonesia adalah bambu talang, bambu andong, bambu petung dan bambu hitam (Ridwanti Batubara, 2002).

Bambu memiliki struktur mikro yang menarik dan macrostructure dengan fitur hirarkis yang berkontribusi terhadap integritas struktural. Secara khusus, bambu berisi struktur seperti serat fitur yang dikenal sebagai selubung bundle serta porositas berorientasi sepanjang sumbu batang (S. Amada, 1997).

Biomaterial yang terdiri dari berbagai jenis kayu tropis sangat banyak dengan ketersediaan yang melimpah, oleh karena itu biomaterial berupa kayu termasuk bamboo dapat mendukung sebuah fotoreaktor batch untuk proses pemurnian air yang memakai semikonduktor titania ( TiO2).
1.2  Rumusan Masalah
Dari latar belakang tersebut diatas dapat dibuat rumusan masalah dari rencana penelitian, yaitu:
1.      Apakah photoreaktor dapat digunakan untuk pemurnian air dari polutan Organik?
2.      Apakah biomaterial dapat menunjang efektifitas dari reaksi yang terjadi dalam photoreaktor?

1.3  Hipotesis
1.      Kadar polutan organic dan PH sampel (air Gambut) dapat diturunkan dengan menggunakan photoreaktor dan sinar UV dari cahaya matahari yang diserap Oleh TiO2.
2.      Mikroba yang terdapat dalam sampel (air Gambut) dapat dibunuh.
3.      Biomaterial yang dapat digunakan untuk mensupport Photoreaktor adalah biomaterial dengan porosistas yang tinggi dan memlilki tegangan dan regangan yang tinggi.

1.4  Tujuan Penelitian
1.4.1        Tujuan Umum
Tujuan dari penelitian ini adalah memurnikan air Gambut atau Rawa dengan menggunakan sebuah photoreaktor dan semikonduktor dengan bantuan Biomaterial.

1.4.2        Tujuan Khusus
1.      Menurunkan PH dan kadar asam yang terkandung oleh sampel (air Gambut air Rawa).
2.      Memodifikasi photoreaktor dengan Memanfaatkan sumber daya alam yang banyak tersedia, berupa biomaterial.
3.      Menurunkan kadar mikroba dan  logam yang terkandung dalam sampel (air Gambut atau air Rawa)

Jumat, 08 Februari 2013

MUSEUM SENJATA NUKLIR ERA UNI SOVIET




Museum Sarov tentang Senjata Nuklir untuk semua pengunjung dari kota tertutup. Kiri bawah adalah RDS-2 - bom nuklir Soviet.


Iconographer Pavel Busalayev mengambil foto dari model biara yaitu latar belakang Bom nuklir pertama Uni Soviet


                           RDS-3 adalah salah satu bom nuklir pertama uni soviet



Sebuah peluru artileri nuklir berdiri di depan bom hidrogen di Museum Senjata Nuklir



Hulu ledak nuklir pertama untuk rudal taktis memiliki hasil ledakan hingga 10 kiloton dan dalam pelayanan sampai 1967



Sebuah peluru artileri nuklir berdiri di depan bom hidrogen pertama dengan bom nuklir pertama, RDS-2, di latar belakang, di sebelah kiri



Viktor Lukyanov, pendiri dan direktur Museum Senjata Nuklir di Sarov, di depan "Tsar-Bomb" - bom hidrogen terbesar yang pernah ada dengan bobot 50 megaton.




Kamis, 07 Februari 2013

SUKHOI SUPERJET 100 INDONESIA



BALI, 9 Januari (RIA Novosti) - Indonesian atas nama Aviation Sky berencana untuk dimasukkan ke dalam operasi lima Sukhoi Rusia Superjet-100 pesawat (model RRJ-95B) tahun ini, harian Jakarta Post melaporkan pada hari Rabu.
 Sukhoi pertama akan tiba pada pertengahan Januari, kami berharap untuk mulai beroperasi pada bulan Februari. Pesawat pertama akan menghubungkan Makassar dengan kota-kota Papua Sorong dan Jayapura, "harian dikutip Sky Aviaton direktur pemasaran Sutito Zainudin.
November lalu, Civil Aviation Authority di Indonesia mengeluarkan sertifikat kelaikan udara untuk pesawat Rusia Sukhoi Superjet-100 memungkinkan ekspor jet ke Indonesia dan dioperasikan oleh maskapai penerbangan negara itu tanpa pembatasan. Sky Aviation 12 SSJ-100-dari Rusia.
"Tidak banyak kota di Indonesia memiliki landasan pacu yang panjang dan pesawat ini dapat mendarat pada landasan pacu pendek dari 2.000 meter. Hal ini membantu kita untuk melayani pasar lapis kedua dan ketiga kota, "tambah Zainudin.
Mei lalu, sebuah SSJ-100 menabrak gunung saat melakukan penerbangan demonstrasi di Indonesia, tepatnya di selatan Jakarta dengan 45 orang dalam pesawat tersebut, delapan di antaranya adalah warga Negara Rusia, termasuk awak dan karyawan Sukhoi. Tidak ada yang selamat.
Superjet 100 adalah penumpang pesawat jarak menengah yang dikembangkan oleh Sukhoi bekerja sama dengan perusahaan penerbangan AS dan Eropa, termasuk Boeing, Snecma, Thales, Messier Dowty, Liebherr Aerospace dan Honeywell.
Pesawat ini mampu membawa hingga 100 penumpang untuk 4.500 kilometer.

ISOSIANAT


Isosianat adalah golongan fungsional atom-atom – N=C=O (1 nitrogen, 1 karbon, 1 oksigen), untuk golongan fungsional sianat diatur sebagai – O–C≡N. senyawa organik yang berisi satu kelompok isosianat boleh juga disebut sebagai satu isosianat. Satu isosianat mungkin punya kelompok isosianat lebih dari satu. Satu isosianat yang mempunyai dua isosianat dikenal sebagai diisocyanate. Diisocyanates dihasilkan untuk reaksi dengan poliol-poliol di dalam produksi poliuretan-poliuretan.


                                             Struktur molekul isosianat

Isosianat adalah perekat yang memiliki kekuatan yang lebih tinggi daripada perekat lainnya. Isosianat bereaksi bukan hanya dengan aquarous tetapi juga dengan kayu yang menghasilkan ikatan kimia yang kuat sekali (chemical bonding). Isosianat juga memiliki gugus kimia yang sangat reaktif, yaitu R-N=C=O. Keunikan perekat isosianat adalah dapat digunakan pada variasi suhu yang luas, tahan air, panas, cepat kering, PH netral dan kedap terhadap solvent (pelarut organik). Perekat ini juga memiliki daya guna yang luas untuk merekatkan berbagai macam material alam (Widjaja,1995)
isosianat-isosianat dengan tiga atau lebih kelompok isosianat bereaksi dengan suatu poliol, polimer yang hasilnya adalah crosslinked. dengan poliol polimer yang dihasilkan adalah crosslinked. Jumlah dari crosslinking mempengaruhi Jumlah silang mempengaruhi kekakuan dari polimer. Bertentangan dengan polimer linear, polimer crosslinked Berlawanan dengan polimer linier, polimer crosslinked  tidak mengalir ketika dipanaskan. Semua lem struktural bersifat crosslink karena crosslinked ini mengeliminasi (deformasi cross section beban konstan). Di mana ada satu kelebihan Dalam sistem reaksi terdapat kelebihan dari isosianat crosslink bisa reaksi-reaksi  terjadi. Reaksi-reaksi ini membentuk pertalian-pertalian dari Reaksi-reaksi ini bentuk keterkaitan (Berend Eling dan Dr Chris Phanopolous,)

KARET ALAM


Pengertian Karet
Karet merupakan politerpena yang disintesis secara alami melalui polimerisasi enzimatik isopentilpirofosfat. Unit ulangnya adalah sebagaimana 1,4-poliisoprena. Dimana isoprena merupakan produk degradasi utama karet.
Bentuk utama dari karet alam, yang terdiri dari 97% cis-1,4-isoprena, dikenal sebagai Hevea Rubber. Hampir semua karet alam diperoleh sebagai lateks yang terdiri dari 32-35% karet dan sekitar 5% senyawa lain, termasuk asam lemak, gula, protein, sterol ester dan garam. Lateks biasa dikonversikan ke karet busa dengan aerasi mekanik yang diikuti oleh vulkanisasi. (Malcom,P.S.,2001)

1. Sifat-sifat Karet Alam
Karet alam merupakan suatu senyawa hidrokarbon alam yang memiliki rumus empiris (C5H8)n. Hidrokarbon ini membentuk lateks alam yang membentuk globula-globula kecil yang memiliki diameter sekitar 0,5╬╝ (5.10-5 cm) yang tersuspensi di dalam medium air atau serum, dimana konsentrasi hidrokarbon adalah sekitar 35 persen dari total berat. Partikel hidrokarbon ini tentunya akan bersenyawa, dan tidak menutupi konstituen non-karet, yang merupakan protein, dimana protein ini akan diadsorpsi pada permukaannya dan berfungsi untuk melindungi koloid. Dari lateks ini, karet padat dapat diperoleh baik dengan pengeringan air maupun dengan pengendapan dengan menambahkan asam. Cara terakhir ini dapat digunakan untuk menghasilkan karet yang lebih murni, karena akan lebih banyak meninggalkan konstituen non-karet di dalam serum. (Treloar, L.R.G., 1958)

2. Jenis-jenis Karet Alam
Ada beberapa macam karet alam yang dikenal, diantaranya merupakan bahan olahan. Bahan olahan yang ada yang setengah jadi atau sudah jadi. Ada juga karet yang diolah kembali berdasarkan bahan karet yang sudah jadi.
Jenis-jenis kkaret alam yang dikenal luas adalah :
-    Bahan olahan karet (lateks kebun, sheet angin, slab tipis dan lump segar)
-    Karet konvensional (RSS, white crepes, dan pale crepe)
-    Lateks pekat
-    Karet bongkah atau block rubber (SIR 5, SIR 10, SIR 20)
-    Karet spesifikasi teknis atau crumb rubber
-    Karet siap olah atau tyre rubber
-    Karet reklim atau reclaimed rubber   (Tim Penulis, 1992)

3. Karet alam SIR-20
Standar mutu karet bongkah Indonesia tercantum dalam standar Indonesia Rubber (SIR). SIR adalah karet bongkah (karet remah) yang telah dikeringkan dan dikilang menjadi bandela-bandela dengan ukuran yang telah ditentukan. Karet alam SIR-20 berasal dari koagulum (lateks yang sudah digumpalkan) atau hasil olahan seperti lum, sit angin, getah keping sisa, yang diperoleh dari perkebunan karet rakyat dengan asal bahan baku yang sama dengan koagulum.
Prinsip tahapan proses pengolahan karet alam SIR-20 yaitu :
-    Sortasi bahan baku
-    Pembersihan dan pencampuran makro
-    Peremahan
-    Pengeringan
-    Penempaan bandela
-    Pengemasan
Perbedaan SIR 5, SIR 10, dan SIR 20 adalah pada standar spesifikasi mutu kadar kotoran, kadar abu dan kadar zat menguap yang sesuai dengan Standar Indonesia Rubber. Langkah proses pengolahan karet alam SIR 20 bahan baku koagulum (lum mangkok, sleb, sit angin, getah sisa).
Karet alam SIR-20 mempunyai spesifikasi berdasarkan Standar Indonesia Rubber (SIR) sebagai berikut.

                                             Karet alam yang disadap dari pohon


Tabel 1. Standar Indonesia Rubber 20


      Spesifikasi                                           jenis karet alam SIR-20
                        Kadar kotoran maksimum                               0,20 %
                        Kadar abu maksimum                                     1,0 %
                        Kadar zat atsiri maksimum                             1,0%
                        PRI maksimum                                               40
                        Plastisitas-Po minimum                                    30
                        Kode warna                                                    merah



Karet alam SIR 20 berasal dari koagulum (lateks yang sudah menggumpal) atau hasil olahan seperti : lum mangkok, sit angin, getah keeping, sisa dan lain-lain, yang dioeroleh dari perkebunan rakyat dengan asal bahan baku yang sama dengan koagolum. Digolongkan dalam bahan baku rendah.
Lanngkah Proses pengolahan karet alam SIR 20 :
Bahan baku koagulum (lum mangkok, sleb, sit angin, getah sisa, dll) disortasi dan dilakukan pembersihan dan pencampuran makro juga pembersihan dan pencampuran mikro, pengeringan gantung selama 10 hari sampai 20 hari. Peremahan, Pengeringan, Pengempaan Bendela ( Setiap bandela 33 kg atau 35 kg), Pengemasan dan karet alam SIR 20 siap untuk diekspor. (Ompusunggu. 1987)

Ban


Suatu ban yang modern terdiri dari gabungan cord/rubber. Ban roda dihasilkan dan juga beberapa komponen-komponen yang terpisah, seperti injakan, innerliner, manik-manik, sabuk-sabuk, dll, dan komponen-komponen yang berbeda mempunyai komposisi-komposisi karet yang berbeda. Karet ban bukanlah murni, tetapi dalam wujud campuran-campuran, yang terdiri dari elastomer-elastomer dan  berbagai bahan tambahan. Bahan tambahan dapat digolongkan sebagai bahan vulkanisasi, penggerak-penggerak vulkanisasi dan accelerators, pengisi-pengisi penguatan, semi reinforcing, atau pencampur, antidegradants, pelunak-pelunak. ( Lan Liang, Texas A&M University, 2004)

perumusan campuran dan fungsi Campuran-campuran karet bersifat rancang bangun kritis memiliki banyak kekayaan yang khusus yang diperlukan oleh ban industry, 38 seperti fleksibilitas, histeresis rendah, friksi baik di kebanyakan permukaan-permukaan, hambatan ampelas tinggi, dan sifat tak tembus baik ke udara. Kekayaan ini memastikan bahwa ban roda melaksanakan bermacam fungsi-fungsi di bawah kondisi-kondisi yang parah, sulit, keras, berat.
Untuk menggabungkan kekayaan ini menuntut teknologi pencampuran karet canggih dan pencampuran yang tepat, yang sebaliknya membuat sisa pembuangan lebih hebat.

Teknologi pencampuran karet-karet dan bahan-bahan secara langsung mempengaruhi yang berkenaan dengan; panas, proses pembusukan, katalitis dari campuran-campuran karet ban dan produk-produk. Beberapa pencampuran bisa disimpan di dalam residu yang padat atau di dalam karbon black yang terdiri dari Rantai-rantai polimer karet murni hampir dengan sempurna seragam dan simetris. (Rader, C. P., Baldwin, 1995)
Molekular antara bahan campuran tersebut akan mengurangi fleksibilitas dan bahkan menjurus kepada kristal  dan kemantapan dimensi periode dari waktu, rantai-rantai molekular terhubung bersama-sama oleh crosslinks sekali-kali untuk membentuk suatu tiga yang dimensional jaringan.
Dalam daur ulang ban bekas, banyak sekali metoda yang dicoba baru-baru ini, terutama terhadap alternatif temuan teknologi yang bersifat lebih ekonomis dan lebih banyak sumber daya konservatif. metoda hemat untuk memperoleh kembali bahan-bahan yang berharga dari bermacam-macam bahan yang berbasis polimer. metoda pendaur-ulangan ini dapat diterapkan tetapi tidak terbatas pada ban roda sisa saja, bisa jua plastik, dan sejumlah produk-produk polymerized yang berbeda atau campuran-campuran kompleks

1 Vulkanisasi
Selama vulkanisasi, tiga struktur dimensional dibentuk antara agen vulkanisasi dan rantai-rantai polimer oleh reaksi-reaksi closslinking. Reaksi ini penting untuk dijadikan kuat dan lebih sedikit yang elastis. Setelah vulkanisasi, menjadi karet yang tak mampu larut di dalam bahan pelarut dan lebih resistan kepada penurunan derajad secara normal yang disebabkan oleh panas, cahaya, dan penuaan. Sebaliknya, kesukaran dengan pendaur-ulangan karet juga diakibatkan oleh struktur yang crosslinked. Vulkanisasi karet adalah suatu proses tak terbalikkan,  yang disebabkan oleh polimer itu sendiri merupakan satu molekul yang besar. (Goodyear, C., U.S. Patent,1855, 2010)

2. Bahan vulkanisasi
Secara umum, semua unsur pokok dapat membentuk crosslinks antara polimer karet, rantai-rantai bisa digolongkan ketika vulkanisir teknologi karet Successful (agents39, 2000)

3. Activator vulkanisir
Suatu penggerak vulkanisir bertindak seperti suatu katalisator; penambahan-penambahan relatif kecil dapat  meningkatkan derajat tingkat Oksidas seng, mungkin hampir semua penggerak yang tidak tersusun teratur adalah penting, sedangkan oksida magnesium juga bermanfaat. Pengaktifan oleh oksida seng tergantung pada ukuran partikel yang digunakan. Secara normal, hal itu memerlukan 3-5 phr (per seratus hidrokarbon karet), tetapi sangat bagus ukuran partikel dapat memerlukan sedikitnya 1 phr dari oksida seng untuk activasi yang cukup. Zat asam yang mengandung gemuk, seperti yang stearic, palmitic, dan asam laurat, adalah penggerak-penggerak organik yang paling penting untuk pemercepat vulkanisir.
Metoda-metoda modern untuk vulkanisasi karet yang menggunakan belerang sering kali menggunakan jumlah yang kecil. Ada pemercepat yang baik yang tersedia saat ini, kebanyakan mereka adalah nitrogenor belerang berisi senyawa organik yang digolongkan sebagai sulfenamides (Bhowmick, A. K., Hall, 1994)

2.4.4. Penguatan sifat dari Karet ban
Stabilitas-stabilitas dimensional campuran-campuran karet diperbaiki lebih lanjut dan  biaya-biaya itu dikurangi dengan menemani pengisi-pengisi.  Karena pengenalan tentang karet sintetis, terutama sekali dari SBR selama Perang II, agen penguatan paling umum menggunakan adalah karbon black. Dengan karbon black dicapai posisinya yang optimal, pengisi-pengisi yang tidak tersusun teratur lain, seperti tanah liat, kapur halus yang telah dibersihkan, oksida seng dan berbagai jenis-jenis dari tanah kerikil, beberapa masih digunakan saat ini di dalam karet industri.